Kali ini, kita sengaja cari resto yang lagi ngadain promo discount pake kartu kredit HSBC, emg ga banyak sih, tapi akhirnya kita putusin untuk nyobain Imae di Pacific Place. Sebenernya udah sering liat resto ini pas muter-muter di PP, tapi ga pernah tertarik untuk makan di sana karena keliatannya selalu sepi, dan kayaknya emg resto ini menunya kurang bervariasi. Nah, berhubung ada promo discount 25% dengan HSBC, jadi kita cobain nih :)
Tampak dari depan
Mau cerita dulu :) 
Pas kita mau masuk, restonya lagi sepi banget alias gaada tamu sama sekali, waitressnya pada duduk-duduk dan berdiri di sekitar meja kasir lagi ngobrol-ngobrol. Kita sebelum masuk liat-liat buku menu yang ada di luar, mereka hanya liat aja dan gaada yang nyamperin sama sekali. Boro-boro nawarin apa kek, ini semua cuek dan tetep ngobrol aja. Mungkin udah biasa kali ya orang cuma mampir liat menu terus cabut lagi, secara menunya bener-bener simple dan ga banyak, jadi kurang menarik. Karena kita emang udah niat mau nyobain makanannya, jadi kita masuk. Waktu kita masuk, mereka juga masih belum bergerak (biasanya kan mbak-mbak di resto akan nganterin kita waktu mau duduk di meja mana gitu), sampe kita udah milih meja dan narik kursi baru mereka pada teriak “irasshaimasse” :P Udah telat kali, mbak!

Suasana Interior Imae
Untuk ruangannya, resto ini dibagi jadi 2 seperti biasa, yang smoking dan non smoking. Areanya sendiri ga terlalu besar, desainnya minimalis dan didominasi oleh kayu. Tipikal resto Jepang sih, cukup oke, tapi menurut daku sih gaada yang istimewa.
Rempeyek Kacang – complimentary (free)
Di menu bagian appetizer ada rempeyek ini, gatau maksudnya apa tapi tiba-tiba kita dikasih rempeyek ini gratis. Agak sedikit bingung juga makan shabu shabu dengan pembuka rempeyek.

Gobo Ika Maki – IDR 38.000
Ini sejenis fish cake juga, dalemnya ada cumi juga, rasanya biasa.

Deep Fried Squid Ball – IDR 39.000
Rasa biasa, gaada yang istimewa.

Chicken Yakitori – IDR 32.000
Ini lumayan enak, ayamnya empuk, ga gosong, dan bumbunya wangi.

Beef Bowl – IDR 58.000
Ini pesenan daku karena penasaran sama makanannya yang lain selaen shabu-shabunya. Kebetulan ada 3-4 menu makanan selaen shabu-shabu tapi pas mau diorder, jawabannya selalu lagi not available. Jadi akhirnya pesen yang ini. Waktu ini dateng juga sempet kaget karena disajikan di mangkok yang super duper mini, mungkin semacam mangkok sup, pokoknya enggak banget. Untuk rasa, dagingnya kering, seperti udah lama dan ga fresh, rasanya manis aja. Tapi bisa dimakan lah, nasinya juga lumayan.
High Grade Marble Set – IDR 175.000
Untuk shabu shabu kita pesen daging ini, dengan pesen daging, kita dapet sepiring sayur dan nasi juga. Untuk dagingnya sendiri, waktu mentah emang terlihat cantik, waktu mateng yah seperti daging biasa, jujur aja rasanya juga ga istimewa banget. Mungkin emang daku ga terlalu ngerti tentang daging-dagingan, tapi pokoknya ga terlalu spesial deh rasanya.
Ini sayuran yang dimaksud di atas. Udonnya hanya seutik, tidak lain tidak bukan adalah satu untai udon aja. Tahunya 2 potong, jamur 1 potong, wortel 1 potong, dan yang lainnya sayur hijau. Kalau mau tambah udon lagi atau yang lain, bisa pesan terpisah.

Guiness Beer – IDR 32.000
Untuk minuman yang lain juga lumayan mahal, ocha IDR 18.000, lemon tea IDR 21.000.
Kesimpulannya:
Makanan:
Amat sangat biasa, kalau lagi ngidam shabu shabu, banyak resto sejenis yang menyajikan shabu-shabu dengan rasa yang lebih oke dan harga yang lebih terjangkau, dan pastinya lebih mengenyangkan!
Harga:
Menurut daku agak kurang masuk akal. 
Service: 
Wah, ini sih ga usah dibahas lagi, servis sangat buruk. Waitress yang kurang cekatan, pas dipanggil, si mbak malah celingak celinguk kayak cari temennya, sampe harus nengok dua kali untuk manggil padahal jarak dia sama meja kita cuma berapa langkah. Kita ga gigit kok, mbak :)
Oh iya, service charge di resto ini 7,5% lho, yang bikin ketawa banget kalo bayangin betapa buruknya servis mereka :)
Ambiance:
Cukup.



Imae Japanese Shabu Shabu House
Pacific Place Mall 5F
Tel. 021 579 73177